cerita mbun

Tips Ngabuburit Bersama Anak. Ini yang Harus Dipersiapkan!

8 komentar

Ngabuburit Ramadan bersama anak balita

Bagi para orang tua, memilih tempat ngabuburit Ramadan bukan lagi secara ugal-ugalan kemana pun hayuh, tapi harus memprioritaskan kebutuhan anak. Apakah tempatnya aman atau tidak bagi anak.

Ngabuburit Ramadan jadi hal yang menyenangkan sambil menanti adzan magrib tiba. Momen ini bisa jadi bounding bagi keluarga. Bersantai di sore hari menjadi quality time sendiri bagi kami yang sibuk dengan keseharian satu sama lain.

Tips Ngabuburit Bersama Anak Balita

Ngabuburit berasal dari Bahasa Sunda yang artinya ngalantung ngadagoan burit (bersantai sambil menunggu waktu sore). Kata ngabuburit sendiri dikenal masyarakat secara umum, padahal arti katanya dari Bahasa Sunda.

Kegiatan ngabuburit identik dengan kegiatan jalan-jalan berburu takjil, bermain atau hanya sekedar mencari angin segar. Fenomena ngabuburit Ramadan sudah ada sejak lama. Hingga kini setiap bulan Ramadan tiba, yang dinanti adalah kegiatan ngabuburit.

Kegiatan ini bisa banyak dilakukan oleh semua kalangan baik para muda-mudi, maupun orang dewasa dan para orang tua. Bagi orang tua yang memiliki anak balita, sebelum pergi ngabuburit sebaiknya perhatikan tips berikut.

1. Ngabuburit ke Tempat yang Kids Friendly

Meski banyak tempat yang bisa dikunjungi, tidak semua tempat "aman" bagi anak. Apalagi bagi anak yang senang lari seperti Aqlan, butuh space yang luas agar kebutuhan larinya terpenuhi.

Perhatikan tempat yang kids friendly membuat anak juga merasakan senang bisa ngabuburit bersama orang tuanya. Sambil dijelaskan juga kalau kita sedang ngabuburit, agar anak juga tau tradisi setiap bulan Ramadan.


2. Bawa Minum dan Snack

Anak balita banyak gerak dan tidak bisa diam. Banyak berlarian membuatnya sering haus dan lapar. Agar tetap higienis, kita bisa membawa air minum dan snack kesukaannya.

Anak akan merasa homey meski sedang jalan-jalan bersama keluarga, karena membawa tempat minum kesayangannya. Kalau anak ingin jajan di luar, perhatikan tempat yang menjual makanannya bersih atau tidak bagi anak.

Perhatikan juga makanannya jangan semua dibelikan padahal tidak baik dikonsumsi bagi anak. Aku termasuk yang big no banget kalau sudah urusan makanan. Kadang ada rasa tidak tega jika melarang, tapi demi kebaikan Aqlan sendiri, anak kecil pencernaannya belum seperti orang dewasa.


3. Bawa Baju Ganti

Anak balita sangat aktif bergerak kesana kemari, tak heran bajunya lebih cepat kotor apalagi jika sudah memegang makanan. Entah tumpah, atau sengaja dilap ke bajunya.

Agar anak tetap nyaman, bawa baju ganti untuk jaga-jaga jika terkena tumpahan air. Aku kemana -mana selalu bawa baju ganti meski hanya jalan-jalan sebentar.

Meskipun jarang juga sih baju Aqlan kotor dan sampai harus ganti baju. Bawa baju ganti anak bikin aku juga jadi tenang, hehe. Nggak ada salahnya kan jaga-jaga?

4. Ngabuburit Ramadan Setelah Shalat Ashar

Jangan sampai kegiatan ngabuburit ini melupakan ibadah kita kepada Allah SWT. Tunggu adzan ashar dulu dan shalat ashar baru pergi ngabuburit.

Jangan terlalu sore pergi ngabuburit, nanti malah tidak bisa menikmati tempat ngabuburit-nya karena penuh banyak orang. Berangkat sekitar jam setengah 4 setelah shalat ashar merupakan waktu yang pas untuk ngabuburit. Sehingga kita bisa punya banyak waktu untuk war takjil dan menyiapkan buka puasa di rumah.

Berangkat lebih awal juga menghindari macet di jalan. Apalagi jika ingin sekalian buka puasa di luar, bisa langsung tag tempatnya sebelum penuh.

5. Anak Tidur Siang Sebelum Ngabuburit

Pastikan anak tidur siang dulu sebelum pergi ngabuburit agar semangat jalan-jalannya tidak ngantuk apalagi sampai tidur di tempat ngabuburit, hihi. Nggak asik dong ya?

Tidur siang bisa membuat anak kembali fresh dan memulihkan lagi energinya sehingga bermain jadi lebih menyenangkan dan tidak tantrum di tempat umum karena kebutuhan tidurnya sudah terpenuhi.


6. Bawa Buku untuk Ngabuburit

Terinspirasi dari salah satu rekan Blogger, mbak Anisa yang membawa anaknya ngabuburit Ramadan dengan membawa buku. Kegiatan ini semakin mendekatkan anak dengan buku.

Membawa buku si kecil saat ngabuburit juga menjadi suasana yang baru dan berbeda saat membaca buku. Anak jadi semakin cinta pada buku dan tidak bosan membacanya.

7. Safety First dalam Berkendara

Selalu pastikan keamanan dalam berkendara. Pakaikan jaket, helm dan bila perlu kacamata untuk menjaga anak saat berkendara. Jika menggunakan mobil, jangan lupa sabuk pengaman. 

Begitu juga dalam berkendara tidak mengganggu kenyamanan orang lain dalam berkendara. Membawa keluarga di jalan tentunya hatus lebih hati-hati lagi. 

Kesimpulan

Kegiatan ngabuburit Ramadan sama halnya dengan jalan-jalan sore di hari biasa. Namun, saat ngabuburit jalanan lebih macet dari hari biasanya karena banyak juga yang ngabuburit menunggu waktu adzan magrib tiba dan mencari takjil Ramadan Favorit. 

Bagi yang membawa anak balita bisa mencoba tips di atas jika ingin ngabuburit. Meski begitu, jangan lupa juga orang tuanya untuk tetap happy. Orang tua bahagia, anak pun juga merasakan kebahagiaan ngabuburit Ramadan. 




Related Posts

8 komentar

  1. Selama bulan Ramadan 4 tahun belakangan belum pernah ngajakin anakku ngabuburit samsek wkwkw karena crowded dan sudah pasti doi ngga akan menikmati suasana ngabuburitnya huhu.. akhirnya kalo aku ngabuburit dia di rumah, kalo ga sama bapaknya ya pas dititipin ke tante atau neneknya haha

    BalasHapus
  2. Jadi ingat waktu anak masih balita, persiapan dan bawaannya memang lebih banyak. Beda dengan sekarang anak sudah mulai remaja persiapan lebih sedikit karena ia sudah bisa mempersiapkan sendiri apa yang harus ia bawa kalau mau bepergian atau ngabuburit

    BalasHapus
  3. Bawa baju ganti sih yang kayaknya entah bakalan dibutuhkan sampai si kecil usia jelang remaja. Maklum lah ya, kalau dibawa ngabuburit dan anak masih kecil tuh, kadang keasikan bermain, minimal keringatan sampe basah gimana gitu.

    BalasHapus
  4. Dulu masih semangat jalan-jalan menunggu waktu berbuka puasa. Sekarang malah males keluar, soalnya jalanan jadi rameee, banyak orang yang ngabuburit. Untungnya anak-anak udah gede, jadi gak harus banget jalan-jalan ke luar rumah.

    BalasHapus
  5. Kudu pinter-pi ter milih tempat ngabuburit bareng balita, karena pastinya di semua tempat bakalan rame...

    BalasHapus
  6. Kids friendly ya ngabuburitnya jadi ga bikin anak-anak kecapean juga sama ga harus kelaparan nunggu makan kalau pas bedug masih di jalan, bisa dicobain semua tipsnya buat ngabuburit bareng keponakan di rumah

    BalasHapus
  7. nah iyah nih, kalau ngabuburit dan bawa anak apalagi toddler itu harus siapin mental karena jangan sampai anak bosan di jalan saat macet, duuh bisa ambyar deh, niatnya mau santai sambil nunggu waktu berbuka kita malah jadi uring-uringan juga jadinya :D

    BalasHapus
  8. Siapin HP full batrai juga sih kak

    Kalo tiba2 dia tantrum dan rewel tinggal puterin coco melon -___-

    BalasHapus

Posting Komentar