cerita mbun

Mie Gacoan Karawang, Mie Paling Pedas di Karawang

26 komentar



Setiap buka puasa bulan Ramadan aku dan suami selalu ingin buka puasa di luar. Kebetulan buka puasa Ramadan tahun ini jatuh hari minggu dan sudah gajian, jadi pas banget momennya, hehe.

Saat di jalan, suamiku bertanya mau buka puasa di mana, aku sempet bingung sih. Pertama, aku ingin coba restoran yang baru buka di Karawang, yaitu Mie Gacoan. Kedua, ingin makanan rumahan yang bikin kenyang banget, seperti ayam bakar atau bebek goreng dengan nasi. Ketiga, ingin coba tempat buka puasa kantor suamiku tahun lalu dengan konsep All You Can Eat gitu.

Kalau bisa sih makan semua, haha. Akhirnya aku putuskan ke Mie Gacoan karena emang ngincer ini kalau suami sudah gajian. Gara-gara tergoda liat iklan di instagram dan lagi banyak dibicarakan sama orang-orang. Kebayang terus mie dan minumannya yang segar. 

Udah deg-degan aja pas sorenya sempat mendung dan gerimis kecil, takut kalau suami tiba-tiba ngebatalin. Alhamdulillah gerimis juga sudah reda dan kami jadi berangkat bukber (buka puasa bertiga, wkwk).

Aku kira karena cuacanya gerimis pengunjungnya sedikit, tapi ternyata salah. Pengunjung tetap ramai banget sampai bingung mau parkir dimana.

Belum lagi mau pesen makanan aja ngantri panjang banget. Yang ngantri juga dipenuhi sama bapak-bapak ojek online. Aku sih udah gak sanggup ngantrinya, jadi aku biarkan saja suamiku yang ngantri dan aku yang jagain Aqlan sambil foto-foto dong pastinya.

Lokasi Mie Gacoan Karawang


Lokasi Mie Gacoan ini sangat strategis di Galuh Mas, pusat perbelanjaan Karawang. Aku kira sejajar dengan Karawang Central Plaza, ternyata aku cari tidak ada. 

Setelah menyebut alamatnya yang aku searching di Google, suamiku langsung puter balik dan tahu tempatnya. Ternyata sebelum Karawang Central Plaza belok kanan sebentar langsung terlihat restoran yang megah. 

Terletak di Ruko Pasar Bersih Galuh Mas, Sukaharja, Teluk Jambe Timur, Karawang. Karena pengunjungnya banyak, jadi yang parkir mobil sampai ke pinggir-pinggir jalan. Parkirannya hanya didepan restoran dan dipenuhi banyak motor.

Cara Pesan Mie Gacoan Karawang


Menunggu antrian take away mie gacoan karawang


Karena pembelinya banyak, jadi harus antri ya. Antrinya cukup unik. Aku bertanya bagaimana cara antrinya ke security, lalu beliau menanyakan kita memakai kendaraan mobil atau motor. Setelah memberi tahu kendaraan kita, bapak security menuliskan sesuatu di kertas semacam nomor gitu dan menyuruh kita ke tukang parkir dengan memberi tahu bahwa kita akan antri.

Setelah itu, tukang parkir memberi kita kertas semacam antri parkir dengan menuliskan nomor urut antrian dengan membayar uang parkir. Setelah itu baru kita bisa memesan makanan. 
Aku lupa lagi bayar parkir berapa yang jelas murah seperti harga parkir pada umumnya dan gak dihitung per jam. 

Ini hanya untuk dapat nomor antrian memesan makanan ya bukan nomor makanan siap. Jadi masih harus nunggu lagi makanannya siap. 

Setelah itu kita pilih makanan di daftar makanan yang sudah tertera pada neon box yang dipasang di atas. Setelah makanan dipesan, lalu kita membayarnya. Sesudah membayar baru kita dapat nomor meja yang kosong.


Antri nomor meja mie gacoan karawang


Kalau untuk take away sepertinya menyebutkan nama. Karena pada saat makanan sudah siap pelayannya menyebutkan nama yang sudah memesan mie gacoan. Lalu sang pemilik nama mengambil makanannya.

Setelah memesan aku langsung menuju meja yang ada di lantai dua dengan nomor meja yang diberikan kasir. Mejanya dekat jendela dan dipojok, jadi aku bisa melihat pemandangan sekitar Galuh Mas dari atas. Sampingnya tempat cuci tangan, jadi tidak terlalu jauh jika ingin cuci tangan.

Mengantri untuk memesannya lama, nunggu makannnya lebih lama lagi. Kesabaran kami benar-benar diuji saat itu, untungnya lagi puasa. Karena waktu magrib masih lama, jadi sebenernya gak masalah sih buat kami yang lagi nunggu buka puasa. Gak kebayang kalau saat itu lagi laper-lapernya dan gak puasa.

Kalau yang punya stok sabar terbatas sebaiknya gak usah kesini. Tapi, kalau penasaran ingin coba boleh deh sekali-kali rela ngantri lama  sekalian uji kesabaran. Terbayar kok sama mienya yang enak banget. 

Saat makanan datang, tidak lama adzan magrib juga tiba. Sayangnya aku lupa untuk memesan air putih. Pelayannya menyarankan kalau ingin pesan menu tambahan, kami harus mengantri seperti awal. Haduh gak sanggup deh kalau harus ngantri lagi, jadi pertama buka puasa aku minum es cappucino sesuai pesananku. 

Tempat Makan Favorit Gen Milenial



Outdoor mie gacoan karawang


Rata-rata pengunjung disini didominasi oleh Gen Milenial. Ada juga yang sudah usia lanjut tapi hanya beberapa. Pelayannya juga masih muda dan ramah sekali.

Datang kesini selain emang ingin coba makanannya, udah niat juga mau review tempatnya. Sayangnya, hanya niat saja tanpa ada eksekusi. Baru sekarang kesampaian review itu pun karena tugas dari Mbak Marita, hihi. Makasih ya mbak, berkat tugas aku jadi punya kekuatan untuk review.

Datang kesini dimanjakan sekali dnegan nuansa tempat makan yang gen milenial banget. Asik buat nongkrong sambil ngerumpi bersama teman-teman. Bernuansa cafe tapi dengan harga pinggir jalan alias murah meriah. 

Mie Gacoan ini tempatnya luas sekali dan dipenuhi banyak kursi dan meja. Meja dan kursi terbuat dari kayu khusus untuk 2 orang dan 4 orang. Serta kursi kayu berbetuk panjang. Ada juga bangku panjang yang dibuat paten untuk berempat atau berdua.

Selain kursi untuk makan tersedia juga kursi tunggu untuk menunggu pesanan bagi yang ingin take away. Meski banyak pembelinya, tak sedikit pun merasa pengap karena tempatnya yang luas.

Pengunjung bisa memilih makan di lantai satu atau dua. Di lantai satu sendiri ada bagian outdoor di bagian pojoknya dan ruangan indoor. Aku memilih di lantai dua agar tidak terlalu bising dengan yang mengantri di lantai satu.

Dipenuhi dengan tanaman hias berupa daun-daun yang menggantung mempercantik dekorasinya. Dengan lampu berwarna kuning menambah nuansa semakin romantis. 

Di lantai dua juga sama penuhnya. Dipenuhi dengan pasangan muda yang sedang menikmati mie yang super pedas ini. Cuman aku yang bawa anak.

Karena anakku lagi aktif-aktifnya, tempat ini kurang cocok untuk anak kecil. Kurang family friendly kalau menurutku. Tempatnya cozy sih, tapi untuk yang nongkrong bersama teman-teman lebih cocok daripada yang bawa anak kecil.

Menunya Enak dan Mienya Sangat Pedas


Banyak banget variasi menu berbagai mie. Dikelompokkan ke dalam 3 menu yaitu Noodle, Dimsum dan Bevverage. Aku pesan Mie Setan level 1 untuk jaga-jaga agar tidak terlalu kepedesan.

Ternyata bener aja level 1 udah pedas banget. Untuk ukuran aku yang gak terlalu suka pedas, level 1 ini bikin aku kepedesan. Lain kali mungkin aku coba mie angel aja kali ya. Untungnya aku pesan yang level 1.

Mie setan level 1



Suamiku lebih pedas lagi dia level 3, aku nyobain aja udah gak kuat. Aku pesan dimsum dan suami pesan lumpia. Semuanya enak banget. Apalagi aku yang penggemar dimsum, ini nagih banget sih. Fiks, mie gacoan adalah mie paling pedas di Karawang.

                                        Dimsum lumpia mie gacoan karawang


Ditambah sambel dimsum yang bikin enak. Disajikan dengan tempat dari bambu, berasa ala-ala cina zaman dulu, hehe.

Mienya sedikit, worth it sih sama harganya. Makanan di Mie Gacoan menurutku cocok untuk jajanan aja kalau kita ingin ngemil. Kurang cocok kalau kita ingin makanan yang berat. 

Pulang dari sana kami belanja bulanan di supermarket terdekat. Kecapean jalan bikin kita laper lagi. Karena aku tanpa nasi berasa hampa, akhirnya sampai rumah kita makan lagi, haha.

Pengen pesan lagi karena enak banget sih. Tapi nanti aku mau take away aja. Lebih enak kayanya makan di rumah sambil nonton drakor. Sambil mau coba varian esnya yang seger banget. Saat itu gak sempat cobain karena rame banget ingin segera cepet-cepet tersaji pesanannya.

Buat yang suka pedas cobain deh makan mie disini. Pasti kalian berasa dimanjakan banget dengan pedasnya yang bikin keringat mengalir terus. Aku aja bentar-bentar minum terus. Jadi kebanyakan minum saking pedasnya.

Harga Mie Gacoan yang Murah


Harga menu mie gacoan karawang

Mungkin ini salah satu alasan kenapa Mie Gacoan ramai dikunjungi masyarakat Karawang, karena harganya yang murah banget. Dengan harga murah udah bisa makan enak.

Dengan harga mie dimulai dari 10 ribu aja udah gak usah nunggu gajian ya, langsung berangkat saja. Kalau males keluar tinggal pesan lewat ojol.

Terbukti dengan kami pesan mie beserta dimsum dan es tidak sampai 100 ribu rupiah. Hemat banget kan.

Kesimpulan

Buka bertiga di mie gacoan karawang


Mie Gacoan mie paling pedas di Karawang, cocok banget untuk yang suka pedas. Tempat yang cozy untuk bertemu dengan teman atau pasangan. Restoran luas dan mewah dengan harga murah. 

Kurang family friendly tapi tetep asik sih kalau makan di situ kalau nggak ramai. Jangan sedih, karena kamu bisa coba berbagai resep masakan Indonesia yang bisa kamu buat di rumah. Kamu berani coba level berapa nih?









Related Posts

26 komentar

  1. Nyobain gacoan yang di tebet, udang rambutannya enakk

    BalasHapus
  2. Di pekalongan juga ada mbak dan tiap hari ramenya MasyaAllah ya

    BalasHapus
  3. wwaaah kebetulan sekali, di sebelah hotel ada mie gacoan...dah sertifikat halal belum yaa...ngiler nih ...etapi level 1 dah pedas yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa Bu ayo cobain. Lagi rame beritanya sih skrng, katanya belum ada sertifikat halalnya, tapi gak tau juga sih faktanya gimana.

      Hapus
  4. Mie gacoan disemarang ada dulu selalu rame banget disana tapi nga tau sekarang..menunya juga banyak

    BalasHapus
  5. aku beberapa kali datengi mie gacoan yg di solo, jogja dan semarang tp waktu itu selalu ramee bgt, antrian mengular jadi akhirnya batalin dan smp skg blm jd nyoba...hehe...jd penasaran

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha malah belum nyoba ya mba πŸ˜‚ semoga nanti kesampaian nyoba ya mba kalau udah gak rame

      Hapus
  6. Seumur-umur belum pernah beli mie gacoan. Jadi pengeeen. Hehehe

    BalasHapus
  7. Duh jd kangen makan mi gacoan. Hiks disini ngga ada. Aku suka dimsumnya mbak enak banget. Kalo mi nya aku biasa di level 3. Duh jd ngiler. Wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama mbaakk aku love bgt pokoknya sama dimsum. Wah masa disana gada mba? Ya ampun itu apa gak kepedesan mbak πŸ˜‚

      Hapus
  8. Gacoan kayaknya dimana-mana selalu rame ya mbak, gak pernah sepi. Mesti susah nyari tempat parkirnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa mbak dimana-mana rame, makanya enakan order lewat ojol hehe

      Hapus
  9. Unik niga cara pesannya, barometernya kendaraan yg digunakan dan sekaligus tempat parkirnya, gitu ya? Tapi KLO diloat dari penampakan mienya, emnag bwner2 menggugah selera.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa mbak betul. Aslinya juga menggugah selera bgt mbak, sekali hap langsung habis πŸ˜‚

      Hapus
  10. Salah satu mie favoritku, walaupun perlu antri yg lama tp mie nya nagih rasanya....

    BalasHapus
  11. rumah makan yang selalu rame, karena antrinya mengular jadi belum sempet nyobain mba... hehe

    BalasHapus
  12. Udah kenyang duluan sama antriannya ya mba, hehe

    BalasHapus
  13. Tempat makan yang ramai maksimal dimanapun berada ya, suka dengan kesimpulannya bahwa ini tempat makan ala kafe dengan harga pinggir jalan. hem...lihat ramainya segitu, kayaknya saya tidak cukup tabah untuk mengantre!

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha kalau gak tabah, delegasikan saja ke ojek online pak. Untung terbayar sama rasanya yang enak.

      Hapus

Posting Komentar